Pages

There was an error in this gadget

Menyelusuri LailatuL Qadar



“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Al-Qadar, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!”
(Quran, Al-Qadr 97: 1-5)
Menjadi rebutan diwaktu 10 malam terakhir Ramadan ialah lailatul qadar ataupun didalam bahasa ialah malam takdir. Ramai yang menyebut malam lailatul qadar tapi nak diperbetulkan disini lail itu dalam bahasa arab membawa maksud malam jadi memadai dengan menyebut lailatul qadar. Sekejap je kan dah nak masuk fasa akhir Ramadan dan ini memberi petanda bahawa kita akan meninggalkan bulan Ramadan tidak lama lagi. Pantas masa berlalu. Melihat terjemahan Surah Al Qadr jelas menyatakan turunnya Al Quran petunjuk umat Islam di waktu lailatul qadar yang mana malam itu lebih baik daripada 1000 bulan.

Oleh itu, marilah kita sama2 menggandakan serta memperhebatkan amalan kita di sepuluh Ramadhan terakhir ini... janganlah kita fokus kepada malam2 ganjil sahaja...ini kerana ALLAH menjanjikan pahala yang amat besar bagi sesiapa yang benar-benar memanfaatkan Ramadhan ini...yang sunat digandakan pahalanya menjadi seperti amalan fardhu, manakala yang fardhu pula lebih-lebih lagi la kan? Wallahua'lam

Renung-renungkan, seLamaT BeramaL~!! ($_$)


Lebih baik daripada 1000 bulan? Kenapa ya Lailatul Qadar itu diberikan?
Rasulullah sayang akan umatnya. Lailatul qadar diberikan kepada umat Nabi Muhammad S.A.W atas sebab kita ini tidak punya masa yang panjang seperti umat terdahulu untuk beribadah sebenarnya. Mesti ramai yang tahu umat Islam terdahulu hidup beratus-ratus tahun berbanding dengan kita sekarang tetapi istimewanya kita diberikan satu malam yang penuh rahmat. 2 imam besar ada menghuraikan dengan ringkas mengapa terjadinya Lailatul Qadar.
Imam Malik,
“ Rasulullah melihat bahawa umur umatnya tidak sepanjang umat sebelum mereka, baginda bermohon kepada Allah memberikan peluang di mana umatnya supaya dapat beramal dengan yang nilainya sama dengan amalan umat sebelum mereka “
Imam Al-Qurtubi,
Rasulullah diperlihatkan kepadanya usia umat terdahulu, maka Baginda berasa usia umatnya terlalu pendek hingga tidak mungkin dapat mencapai amal seperti yang diraih oleh umat terdahulu yang usianya panjang. Purata usia umat Muhammad antara 60 hingga 70 tahun menurut maksud satu hadis Rasulullah. Sebab itu Allah menawarkan malam al-Qadar yang mempunyai nilai pahala seribu bulan kepada Rasulullah, para sahabat malah kepada seluruh umat baginda s.a.w. “
Lihat balik hujah imam besar tersebut jelas menunjukkan kasihnya Rasulullah kepada umatnya dan begitu besar rahmat Allah S.W.T kepada kita dengan pemberian Lailatul Qadar. Bila kita reflek balik,kasihnya kita kepada Nabi Muhammad S.A.W bagaimana pula?
Manusia itu seorang yang lupa. Tidak pernah lari daripada melakukan dosa dan yelah bila seronok akan sesuatu ditambah dengan nafsu mana mungkin kita tak lalai dengan keseronokan. Pada waktu inilah di malam qadar perlu dicari dan dipenuhi dengan ibadah-ibadah khusus dan umum untuk membersihkan diri. Kekuatan pun perlu ada kan,kalau tak iya-iya tak menjadi juga nak lakukan ibadah dengan kesungguhan. Doa itu penghubung antara makhluk dan penciptanya secara terus demi mengharap keampunan-Nya. Moga doa itu dimakbulkan pada waktu Lailatul Qadar dan diri diberikan hidayah dan petunjuk yang lebih luas lagi. Hidup oh hidup, kadangkala kita buntu seketika dengan apa yang kita lalui dalam kehidupan ni.
Bila Berlakunya Lailatul Qadar dan Kenapa Ia Menjadi Rahsia

Dari apa yang aku tahu tidak ada waktu yang khusus bila akan berlakunya Lailatul Qadar setiap tahun kerana waktunya berbeza-beza. Waktu sekolah dulu pun bila bercerita tentang Lailatul Qadar cikgu hanya menyatakan ia berlaku pada 10 malam terakhir Ramadan. Ya,itu kenyataan umum yang semua orang sedia maklum waktu lailatul qadar. Salah satu dalil kukuh mengenai 10 malam terakhir ialah hadis dari Aisyah yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari,
“Carilah sedaya-upaya kamu Lailatul Qadar itu pada sepuluh malam ganjil pada akhir Ramadan.”
Menurut Imam Nawawi pula giliran malam Lailatul Qadar berubah setiap tahun bermaksud kalau tahun ini jatuh pada malam 29 Ramadan tahun depan berbeza waktunya. Ibn Hazm pula berpendapat Lailatul Qadar jatuh sama ada pada malam 21, 23, 25, 27 atau 29 Ramadan. Satu lagi pendapat ulama menyatakan Lailatul Qadar ialah pada malam ke 27 Ramadan berdasarkan hadis Rasulullah daripada Ubai bin Ka’ab diriwayatkan oleh Tarmizi, hadis dari Mu’awiyah yang diriwayatkan oleh Abu Dawud,”Saya mendengar Rasulullah bersabda carilah Lailatul Qadar itu pada malam 27.”
Apa yang pasti malam takdir ini berlaku pada 10 malam terakhir Ramadan dan ia dirahsiakan kerana keikhlasan kita. Jika kita tahu bila secara tepatnya waktu Lailatul Qadar ini pasti ada yang akan hanya beribadah pada malam tersebut sahaja dan tidak dimalam-malam lainnya. Keikhlasan dalam mencari rahmat itu penting supaya tidak hanya untuk kepentingan diri sahaja. Kadangkala masyarakat tersilap tafsir dengan menanti tanda-tanda pelik waktu Lailatul Qadar barulah mula hendak berdoa. Apa pun setiap malam di bulan Ramadan ada rahsia dah barakahnya tersendiri. Kiranya setiap malam itu amat bermakna. :)



Best viewed using Google Chrome, internet explorer 8.0 or Mozilla Firefox All rights reserved © 2011

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails
There was an error in this gadget

Jom Klik Kat Sini